AIDS, Fase Paling Parah Dari Infeksi HIV, Begini Pemeriksaannya

Setiap tanggal 1 Desember dipenringati hari AIDS sedunia. Ketika orang dengan HIV tidak mendapatkan pengobatan, mereka biasanya berkembang melalui tiga tahap dan paling fase paling parah adalah AIDS. Tetapi pengobatan HIV dapat memperlambat atau mencegah perkembangan penyakit.

Tahap 1: Infeksi HIV Akut

  • Orang-orang yang memiliki sejumlah besar HIV dalam darahnya, mereka sangat menular.
  • Beberapa orang mengalami gejala mirip flu. Ini adalah respons alami tubuh terhadap infeksi.
  • Tetapi beberapa orang mungkin tidak langsung merasa sakit atau tidak sama sekali.
  • Jika Anda memiliki gejala mirip flu dan mengira Anda mungkin telah terpapar HIV, dapatkan perawatan medis dan minta tes untuk mendiagnosis infeksi akut.
  • Hanya tes antigen / antibodi atau tes asam nukleat (NAT) yang  dapat mendiagnosis infeksi akut.

Tahap 2: Infeksi HIV Kronis

  • Tahap ini juga disebut infeksi HIV tanpa gejala atau latensi klinis.
  • HIV masih aktif tetapi berkembang biak pada tingkat yang sangat rendah.
  • Orang mungkin tidak memiliki gejala apa pun atau sakit selama fase ini.
  • Tanpa minum obat HIV, periode ini bisa berlangsung satu dekade atau lebih, tetapi beberapa bisa berkembang lebih cepat.
  • Orang bisa menularkan HIV pada fase ini.
  • Pada akhir fase ini, jumlah HIV dalam darah meningkat dan jumlah CD4 menurun. Orang tersebut mungkin memiliki gejala saat tingkat virus meningkat di dalam tubuh, dan orang tersebut bergerak ke Tahap 3.
  • Orang yang minum obat HIV sesuai resep mungkin tidak akan pernah pindah ke Tahap 3.

klik gambar untuk konsultasi via wa

Tahap 3: Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS)

  • AIDS adalah fase paling parah dari infeksi HIV.
  • Orang dengan AIDS memiliki sistem kekebalan yang rusak parah sehingga mereka semakin sering menderita penyakit parah, yang disebut infeksi oportunistik .
  • Orang menerima diagnosis AIDS ketika jumlah CD4 mereka turun di bawah 200, atau jika mereka mengembangkan infeksi oportunistik tertentu.
  • Orang dengan AIDS dapat memiliki viral load yang tinggi dan sangat menular.
  • Tanpa pengobatan, orang dengan AIDS biasanya bertahan sekitar tiga tahun.

Tes HIV/ AIDS

Tes darah adalah cara paling umum untuk mendiagnosis HIV. Tes ini mencari antibodi terhadap virus yang dibuat oleh tubuh untuk melawan virus.

Orang yang terpapar virus harus segera dites, meskipun tubuh memerlukan waktu mulai dari enam minggu hingga satu tahun untuk mengembangkan antibodi terhadap virus. Tes lanjutan mungkin diperlukan tergantung pada waktu pemaparan awal.

Pengujian awal sangat penting. Jika Anda dites positif terkena virus, Anda dan dokter akan mendiskusikan dan mengembangkan rencana pengobatan yang dapat membantu memerangi HIV dan menangkal komplikasi. Pengujian awal juga dapat mengingatkan Anda untuk menghindari perilaku berisiko tinggi yang dapat menyebarkan virus ke orang lain.

Kebanyakan penyedia layanan kesehatan menawarkan tes HIV, seringkali dengan konseling yang sesuai. Pengujian anonim dan gratis juga tersedia. Selama pengujian, dokter Anda akan menanyakan tentang gejala Anda, riwayat kesehatan dan faktor risiko, dan melakukan pemeriksaan fisik.

Tes HIV terdiri atas beragam jenis dan tidak ada tes HIV yang sempurna. Karena itu, terkadang perlu dilakukan beberapa tes atau pengulangan terhadap tes untuk memastikan diagnosis.

Jenis- Jenis Tes HIV

  • ELISA
  • IFA
  • Western Blot, 
  • Tes PCR
  • Tes kombinasi antibodi-antigen (Ab-Ag test)

klik gambar untuk konsultasi via wa

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Jl. Raya Jatiasih No. 7, Jatiasih, Bekasi 17423

Informasi dan Pendaftaran

Informasi dan Pendaftaran

021-8242-0020

Email Kami

Email Kami

marketingklinik@gmail.com

Pendaftaran Online

Pendaftaran Online

Daftar Sekarang