Penting, Pahami Tentang HIV/ AIDS Untuk Hidup Lebih Sehat

HIV/ AIDS masih menjadi masalah kesehatan di Indonesia . Berdasarkan data dari Kemenkes pada tahun 2013, Indonesia menempati peringkat ke-5 sebagai negara yang paling berisiko terhadap HIV/ AIDS di Asia. Laporan kasus baru meningkat setiap tahunnya, sejak dilaporkan pertama kalinya kasus penyakit ini pada tahun 1987. Jika tidak diobati,  dapat menyebabkan penyakit AIDS.

Data per Juni  tahun 2019, jumlah penderita  di Indonesia sebanyak 349.883.  Sementara itu, berdasarkan laporan Ditjen P2P, Kemenkes RI pada, 29 Mei 2020,  Triwulan I Tahun 2020 jumlah kasus secara nasional sebanyak 388.724. Dalam kasus ini ada peningkatan pada jumlah penderita penyakit ini.

Apa Itu HIV?

HIV ( human immunodeficiency virus ) adalah virus yang menyerang sel CD4 yang membantu tubuh melawan infeksi, membuat seseorang lebih rentan terhadap infeksi dan penyakit lain. Ini menyebar melalui kontak dengan cairan tubuh tertentu dari seseorang penderita, paling sering selama hubungan seks tanpa kondom  atau melalui penggunaan alat suntik bersama.

Menurut Centers for  Disease Control and Prevention (CDC),  tubuh manusia tidak dapat menyingkirkan virus ini  dan tidak ada obat yang efektif. Jadi, sekali Anda mengidap virus ini, Anda memilikinya seumur hidup.

Namun dengan perawatan medis yang tepat, kondisi ini  dapat dikendalikan. Penderita yang mendapatkan pengobatan  yang efektif  dapat hidup lama, hidup sehat dan melindungi pasangannya.

baca juga: bantu cegah HIV dengan khitan

Asal Mula

Infeksi virus ini pada manusia berasal dari jenis simpanse di Afrika Tengah. Versi virus simpanse (disebut virus imunodefisiensi simian, atau SIV) mungkin ditularkan ke manusia ketika manusia memburu simpanse ini untuk diambil dagingnya dan melakukan kontak dengan darah mereka yang terinfeksi. Penelitian menunjukkan bahwa virus mungkin telah berpindah dari simpanse ke manusia sejak akhir 1800-an. Selama beberapa dekade,virus perlahan menyebar ke seluruh Afrika dan kemudian ke bagian lain dunia. Kita tahu bahwa virus tersebut telah ada di Amerika Serikat setidaknya sejak pertengahan hingga akhir tahun 1970-an.

klik gambar untuk konsultasi via wa

Gejala

Beberapa orang mengalami gejala mirip flu dalam 2 hingga 4 minggu setelah terinfeksi (disebut infeksi  akut ). Gejala ini bisa berlangsung selama beberapa hari atau beberapa minggu. Gejala yang mungkin termasuk

  • Demam,
  • Panas dingin,
  • Ruam,
  • Keringat malam,
  • Nyeri otot,
  • Sakit tenggorokan,
  • Kelelahan,
  • Kelenjar getah bening membengkak, dan
  • Sariawan.

Tetapi beberapa orang mungkin tidak merasa sakit selama infeksi HIV akut. Gejala-gejala ini tidak berarti Anda mengidap virus ini. Penyakit lain dapat menyebabkan gejala yang sama ini.

Temui penyedia layanan kesehatan jika Anda mengalami gejala-gejala ini dan mengira Anda mungkin telah terpapar virus HIV. Melakukan pengujian adalah satu-satunya cara untuk mengetahui dengan pasti.

Apa itu AIDS?

AIDS adalah fase paling parah dari infeksi HIV, jika virus ini  tidak segera diobati maka akan terjadi AIDS ini. 

Di Amerika Serikat, kebanyakan orang dengan HIV tidak mengembangkan AIDS karena minum obat setiap hari sesuai resep menghentikan perkembangan penyakit.

Seseorang dengan HIV dianggap telah berkembang menjadi AIDS bila:

  • jumlah sel CD4 mereka turun di bawah 200 sel per milimeter kubik darah (200 sel / mm3). (Pada seseorang dengan sistem kekebalan yang sehat, jumlah CD4 antara 500 dan 1.600 sel / mm3.) ATAU
  • mereka mengembangkan satu atau lebih infeksi oportunistik terlepas dari jumlah CD4-nya.

Tanpa obat HIV, penderita AIDS biasanya bertahan sekitar 3 tahun. Sekali seseorang mengidap penyakit oportunistik yang berbahaya, harapan hidup tanpa pengobatan turun menjadi sekitar 1 tahun. Pengobatan HIV masih dapat membantu orang pada tahap infeksi HIV ini, dan bahkan dapat menyelamatkan nyawa. Tetapi orang yang memulai ART segera setelah tertular HIV merasakan lebih banyak manfaat — itulah mengapa tes HIV sangat penting

baca juga: riset tentang HIV

klik gambar untuk konsultasi via wa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Jl. Raya Jatiasih No. 7, Jatiasih, Bekasi 17423

Informasi dan Pendaftaran

Informasi dan Pendaftaran

021-8242-0020

Email Kami

Email Kami

marketingklinik@gmail.com

Pendaftaran Online

Pendaftaran Online

Daftar Sekarang