Yang Perlu Diketahui Tentang Penyakit Menular Seksual

Istilah penyakit menular seksual (PMS) digunakan untuk merujuk pada suatu kondisi atau penyakit yang ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui kontak seksual. Seseorang dapat tertular PMS dengan melakukan hubungan seks vaginal, anal, atau oral dengan seseorang yang menderita PMS tanpa menggunakan kondom.

PMS juga dapat disebut infeksi menular seksual (IMS). Namun, tidak berarti melakukan seks adalah satu-satunya cara penularan PMS. Bergantung pada PMS tertentu, infeksi juga dapat ditularkan melalui berbagi jarum suntik atau menyusui.

Gejala penyakit menular seksual pada laki-laki

Pada beberapa kasus, PMS dapat menularkan tanpa menimbulkan gejala. Namun, beberapa kasus, PMS juga dapat menyebabkan gejala yang jelas. Pada laki-laki, gejala umum meliputi:

  • rasa sakit atau ketidaknyamanan saat berhubungan seks atau buang air kecil
  • luka, benjolan, atau ruam pada atau di sekitar penis, testis, anus, bokong, paha, atau mulut
  • keluarnya cairan atau pendarahan yang tidak biasa dari penis
  • testis yang nyeri atau bengkak

Gejala khusus dapat bervariasi, bergantung pada PMS.

Gejala penyakit menular seksual pada perempuan

Pada perempuan, gejala yang mungkin muncul, yakni:

  • rasa sakit atau ketidaknyamanan saat berhubungan seks atau buang air kecil
  • luka, benjolan, atau ruam pada atau di sekitar vagina, anus, pantat, paha, atau mulut
  • keluarnya cairan atau perdarahan yang tidak biasa dari vagina
  • gatal di dalam atau di sekitar vagina

Jenis penyakit menular seksual

Ada berbagai jenis penyakit menular seksual yang dapat ditularkan melalui kontak seksual.

Klamidia

Pada beberapa kasus, penderita klamidia tidak menunjukkan gejala. Namun, jika menunjukkan gejala, berupa:

  • rasa sakit atau tidak nyaman saat berhubungan seksual
  • keluarnya cairan berwarna hijau atau kuning melalui penis ataupun vagina
  • nyeri dibagian bawah perut

Apabila tidak segera ditangani, dapat menimbulkan risiko:

  • infeksi pada uretra, kelenjar prostat,
  • penyakit radang panggul
  • infertilitas/ kemandulan

Pada perempuan yang sedang hamil dan mengidap penyakit ini, namun tidak segera diobati, dapat berisiko menurunkan pada anaknya. Anak juga dapat mengalami:

  • pneumonia/ radang paru-paru
  • infeksu mata
  • kebutaan
HPV (Human Papilloma Virus)

HPV adalah virus yang dapat ditularkan melalui satu orang ke orang lain melalui sentuhan fisik atau kontak seksual. Gejala HPV yang paling umum adalah kutil di alat kelamin, mulut, atau tenggorokan.

Beberapa jenis infeksi HPV dapat menyebabkan kanker, termasuk:

  • kanker mulut
  • kanker serviks
  • kanker vulva
  • kanker penis
  • kanker rektal

Meskipun sebagian besar kasus HPV tidak menjadi kanker, beberapa jenis virus lebih mungkin menyebabkan kanker daripada yang lain. Menurut National Cancer Institute, sebagian besar kasus kanker terkait HPV di Amerika Serikat disebabkan oleh HPV 16 dan HPV 18. Kedua jenis HPV ini menyumbang 70%  dari semua kasus kanker serviks.

Tersedia juga vaksin untuk melindungi dari beberapa jenis paling berbahaya, termasuk HPV 16 dan HPV 18.

Sifilis

Gejala awal yang muncul adalah luka bulat kecil dan terbuka yang disebut chancre. Dapat berkembang di alat kelamin, anus, atau mulut Anda. Ini tidak menimbulkan rasa sakit tetapi  menular.

Gejala sifilis selanjutnya bisa meliputi:

  • ruam
  • kelelahan
  • demam
  • sakit kepala
  • nyeri sendi
  • penurunan berat badan
  • rambut rontok

Jika terdeteksi cukup dini, sifilis mudah diobati. Namun, infeksi sifilis pada bayi baru lahir bisa berakibat fatal. Itulah mengapa penting bagi semua wanita hamil untuk diskrining terhadap sifilis. Semakin dini sifilis didiagnosis dan diobati, semakin sedikit kerusakan yang ditimbulkannya.

HIV

HIV dapat merusak sistem kekebalan dan meningkatkan risiko tertular virus atau bakteri lain dan kanker tertentu. Jika tidak diobati, ini dapat menyebabkan HIV stadium 3, yang dikenal sebagai AIDS.

Pada tahap awal atau akut, mudah untuk salah mengira gejala HIV dengan gejala flu. Misalnya, gejala awal bisa berupa:

  • demam
  • panas dingin
  • sakit dan nyeri
  • kelenjar getah bening bengkak
  • sakit tenggorokan
  • sakit kepala
  • mual
  • ruam

Gejala awal ini biasanya hilang dalam waktu satu bulan atau lebih. Sejak saat itu, seseorang dapat membawa HIV tanpa mengembangkan gejala yang serius atau terus menerus selama bertahun-tahun. Orang lain mungkin mengalami gejala nonspesifik, seperti:

  • kelelahan berulang
  • demam
  • sakit kepala
  • masalah perut
 Gonorea

Banyak penderita gonore tidak menunjukkan gejala. Namun, jika menunjukkan gejala, berupa:

  • keluarnya cairan berwarna putih, kuning, atau hijau dari penis atau vagina
  • rasa sakit atau ketidaknyamanan saat berhubungan seks atau buang air kecil
  • lebih sering buang air kecil dari biasanya
  • gatal di sekitar alat kelamin
  • sakit tenggorokan

Ada kemungkinan bagi seorang ibu untuk menularkan gonore ke bayi yang baru lahir saat melahirkan. Bila itu terjadi, kencing nanah dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius pada bayi. Itulah mengapa banyak dokter mendorong perempuan hamil untuk menjalani tes dan perawatan untuk potensi PMS.

Kutu kemaluan (‘kepiting’)

“Kepiting” adalah nama lain dari kutu kemaluan. Mereka adalah serangga kecil yang dapat tinggal di rambut kemaluan Anda. Seperti kutu rambut dan kutu tubuh, mereka memakan darah manusia.

Gejala umum kutu kemaluan meliputi:

  • gatal di sekitar alat kelamin atau anus
  • benjolan kecil berwarna merah muda atau merah di sekitar alat kelamin atau anus
  • demam ringan
  • kekurangan energi

Anda juga mungkin bisa melihat kutu atau telur putih kecilnya di sekitar akar rambut kemaluan. Kaca pembesar dapat membantu Anda melihatnya.

Jika tidak diobati, kutu kemaluan dapat menyebar ke orang lain melalui kontak kulit-ke-kulit atau pakaian, seprai, atau handuk bersama. Gigitan yang tergores juga bisa menyebabkan infeksi. Sebaiknya segera obati serangan kutu kemaluan.

Trikomoniasis

Trikomoniasis juga dikenal sebagai “trich”. Ini disebabkan oleh organisme protozoa kecil yang dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui kontak kelamin.

Menurut CDC, kurang dari sepertiga penderita trich mengalami gejala. Ketika gejala berkembang, itu mungkin termasuk:

  • keluarnya cairan dari vagina atau penis
  • rasa terbakar atau gatal di sekitar vagina atau penis
  • rasa sakit atau ketidaknyamanan saat buang air kecil atau seks
  • sering buang air kecil

Pada wanita, kotoran yang berhubungan dengan trich seringkali memiliki bau yang tidak sedap atau “amis”.

Herpes

Herpes adalah kependekan dari herpes simplex virus (HSV). Keduanya bisa menular secara seksual. Itu PMS yang sangat umum.

Gejala herpes yang paling umum adalah luka melepuh. Dalam kasus herpes genital, luka ini berkembang di sekitar alat kelamin. Pada herpes mulut, mereka berkembang di atau di sekitar mulut.

Luka herpes umumnya mengeras dan sembuh dalam beberapa minggu. Wabah pertama biasanya yang paling menyakitkan. Wabah biasanya menjadi tidak terlalu menyakitkan dan sering terjadi seiring waktu.

Jika seorang wanita hamil menderita herpes, dia berpotensi menularkannya ke janinnya di dalam rahim atau ke bayinya yang baru lahir saat melahirkan. Yang disebut herpes bawaan ini bisa sangat berbahaya bagi bayi baru lahir. Itulah mengapa penting bagi wanita hamil untuk mengetahui status HSV mereka.

Penyakit menular seksual lainnya

PMS lain yang kurang umum termasuk:

  • chancroid
  • limfogranuloma venereum
  • granuloma inguinale
  • moluskum kontagiosum
  • kudis
Pencegahan PMS

Untuk mengurangi penularan risiko penyakit menular seksual dapat melakukan:

  • Gunakan kondom dengan benar setiap kali akan berhubungan seks
  • Tidak berganti-ganti pasangan seks
  • Batasi kontak seksual dengan pasangan yang terinfeksi
  • Cegah dengan melakukan vaksin
  • Bila merasa terinfeksi, hindari kontak seksual dan periksa ke dokter
  • Sunat dapat membantu mencegah penularan

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Jl. Raya Jatiasih No. 7, Jatiasih, Bekasi 17423

Informasi dan Pendaftaran

Informasi dan Pendaftaran

021-8242-0020

Email Kami

Email Kami

marketingklinik@gmail.com

Pendaftaran Online

Pendaftaran Online

Daftar Sekarang